happy 1st anniversary!

Tepat setahun yang lalu, gue mengalami salah satu peristiwa teragung dalam kehidupan gue: ijab kabul. Gapapa ya baru sempet diceritain sekarang. Maklum setahun ini gue lagi sibuk, sibuk hepi-hepi. Muahahaha sombong bat guah #biarmiskinasalsombong #sombongadalahhaksegalabangsa.

Jadi begini rangkaian ceritanya….

Pada tahun 2014, teman kantor lama gue, sebut saja namanya Emy Agustia, dia semangat bener mau ngenalin gue sama sahabat sejak SMP-nya. Namanya Fadli. Gue sih mau-mau aja dikenalin sama siapapun. Ketemuan lah kita bertiga. Kesan pertama, biasa aja. Hahahaha. Gak yakin juga Fadli bakal mau sama gue. Secara gue orangnya ANGGUN MEMPESONA banget kan yaa. Terbukti setelah ketemuan itu, Fadli gak hubungin gue sampai setahun lamanya! Hahahaha.

Ternyata selama setahun itu Fadli mikir kalo dia gak bakal bisa menjalin hubungan sama gue karena tempat kerja kita yang cukup berjauhan jaraknya. Gue di Jakarta, dia di Sukabumi. Tapi akhirnya dia mengutarakan keinginannya untuk meminang gue. Ceileh dangdut bat bahasa guah x))

Jujur, pas Fadli ngomong panjang lebar tentang rencananya untuk menikah, gue masih plonga-plongo. Gue merasa kecepetan. Sementara kan gue belum kenal dia lebih dalam. Ketemuan lagi aja setelah melewati satu kali purnama. Sejak saat itu, gue jadi sering jalan bareng sama Fadli. Tapi gak jalan berdua. Pasti ada temen yang gue ajak jalan bareng. Gue pengen liat, Fadli bisa kagak ngetune sama sahabat-sahabat gue 😛

One day ketika kami (akhirnya) jalan berdua, dibahas lagi masalah pernikahan. Pada saat itu, gue udah mulai yakin kalo he’s the one. Gue udah liat keluarganya yang sangat baik dan mau menerima gue apa adanya. Gue liat Fadli sopan ke keluarga gue. Gue liat Fadli mudah banget ikrib sama sahabat-sahabat gue. Nepsir lah gue sama doi. Jangan ge-er kalo kau baca postingan ini yaa, suami!

Terus gimana masalah jarak kalo udah nikah nanti? Ya gapapa deh kita berkorban sedikit. Fadli kudu pulang dari Sukabumi tiap Jumat sore, balik lagi ke Sukabumi hari Senin pagi. Atau kadang-kadang sebaliknya, gue yang nginep di rumah Sukabumi hari Sabtu-Minggu.

Kami sepakat untuk menikah pada tanggal 30 Juli 2016. Alasannya gampang, habis lebaran, udah dapet THR. Hahahahahah. Maklum biaya pernikahan kami tanggung berdua. Jadi kalo bisa ya berhemat dari segala sektor pembangunan. Kan masih banyak lagi keperluan setelah menikah.

Kedua pihak keluarga juga udah setuju dengan tanggal yang kami tetapkan. Lucunya, sahabat gue Cintia juga akan melangsungkan pernikahan di bulan Mei 2016. Begitu pula dengan si Gorip, dia berencana untuk menikah di bulan Mei 2016 juga. Jadi kami sering brainstorming tentang segala perintilan pernikahan. You know what, gue dan Cintia sempet booking di masjid yang sama untuk melaksanakan akad dan resepsi pernikahan kami. Masjid At Taqwa Pasar Minggu menjadi pilihan kami.

Suatu malam, Fadli nanya via WhatsApp, “Mau gak kalo kita nikah dulu di KUA bulan Mei? Resepsinya tetep bulan Juli.“. Buset, gue sih mau-mau aja yak. Antara kaget dan terharu sih, Fadli mau cepet-cepet nikah sama gue. Alasannya biar gak repot pas resepsi, dan bisa puasa dan lebaran bareng sama gue *blushed*. Tapi gimana nih ngomong sama mama papa. Ntar dikira kenapa-kenapa lagi gue majuin tanggal akad nikah. Hahahaha.

Gue butuh beberapa hari untuk memberanikan diri ngomong ke bokap mengenai tanggal akad nikah yang dimajukan. Pada saatnya gue berani, eh bokap malah jawab gini: “Ya baguslah, lebih cepat lebih baik!“. Rasanya pengen ngakak, ngapain gue sampe sebegitu deg-degannya mau ngomong ama babeh sendiri. Oh iya, mungkin karena gue gak enak sama bokap yang udah ngurusin bolak balik administrasi pernikahan kami dari RT, RW, kelurahan, sampe ke KUA. Ternyata gampang kok ngurus perubahan tanggal di KUA-nya.

Selama persiapan pernikahan, kerjaan gue dan Fadli tiap wiken adalah: test food! Muteeeerr aja kita dari resepsi satu ke resepsi lain. Bandingin rasa makanan cateringnya, dekorasi gedungnya, make up-nya. Ujung-ujungnya kita sepakat untuk menggunakan catering temen kita sendiri, Ade. Makanan di cateringnya Ade jauh lebih enak dari pada catering-catering yang udah kita cobain. Lagipula cingcay kan kalo cateringnya pake jasa temen sendiri. Terpercaya pulak. Gue kagak pake seksi konsumsi segala tuh buat mandorin catering pas resepsi.

Masalahnya, di Masjid At Taqwa Pasar Minggu tidak diperkenankan untuk menggunakan catering yang bukan rekanan dengan mereka. Gagal deh gue kembaran tempat kawinannya sama Cintia. Akhirnya gue dan Fadli sepakat untuk menggunakan Masjid Raya Palapa Baitussalam sebagai tempat resepsi kami. Kalo di situ bisa menggunakan catering dari luar. Yihaaa.

Sedikit cerita tentang masjid Palapa ini. Dulu waktu Lala mau nikah sama Budi, gue sempet nemenin dia nyari gedung. Gue dan Lala sempet jatuh cinta sama masjid Palapa ini. Tempatnya adem, lumayan luas, harga sewanya juga cukup terjangkau. Gue sampe bilang sama Lala: “Nanti gue nikahnya di sini juga aaaaahh… Auk kapan dan ama siapa. Hahahaha.“. Emang ucapan itu doa ya, terkabul dah gue nikah di situ. Sementara Lala gak jadi pilih masjid Palapa karena ada tawaran gedung lain yang lebih cucok untuknya.

Untuk dekorasi gedung+pelaminan, make up, dan sewa baju, kami menggunakan jasa salah satu WO di bilangan Jatiwaringin, yang mana tempatnya hanya selemparan kolor dari rumah mertua. Konon, make up si ibu ini udah terkenal bagusnya se-antero Jatiwaringin. Sementara untuk dokumentasi, alhamdulillah kami dikasih kado berupa dokumentasi pernikahan dari abangnya Fadli, bang Fery. Hasil foto-fotonya bisa dilihat di bawah yaa.

Tibalah hari yang ditunggu-tunggu, tanggal 16 Mei 2016, hari di mana kami akan melangsungkan akad nikah di KUA Pasar Minggu. Hari Senin banget ituh. Hahahaha.

Paginya gue didangdanin di rumah. Tukang make up-nya bukan dari WO yang di Jatiwaringin. Kejauhan bok, rumah gue di Depok. Jadi gue didandanin sama perias pengantin di deket rumah. Kebaya sewaan yang mana dari WO Jatiwaringin juga dipakein sama si ibu-ibu perias itu.

Sampai di KUA Pasar Minggu, ternyata keluarga gue nyampe duluan. Emang sih gue kepagian sampenya. Mikirnya kan hari Senin ya, pasti macet gak karuan deh. Ternyata jalanan alhamdulillah bersahabat.

Gak lama Emy dateng sendirian. Katanya dia terharu dan gak nyangka, gue bisa juga jadi nikah sama orang yang dia jodohin. Hahaha. Satu per satu sahabat gue menyempatkan diri kabur dari kantor untuk datang ke KUA. Ashry, Daboe, Lala. Bahkan Dani yang mau dinas luar kota pada hari itu juga sempet-sempetin dateng ke KUA dulu, terus langsung cuss ke bandara. Aaaaahh aku terharu. Begitu juga dengan penganten baru Cintia dan Firman yang baru dua hari menikah, belum sempat honeymoon, malah dateng ke acara akad nikah gue.

Salah satu tujuan nikah di KUA kan biar gak ribetin sanak saudara yes. Biar mereka dateng pas resepsi aja nanti. Eh ini gue malah ngerepotin banyak orang. Banyak banget yang dateng. Huhuhu terharu. Selain sahabat gue, sahabat-sahabatnya Fadli juga datang. Saudara-saudara dari mama papa, keluarga dari suaminya adek gue, tetangga, emak-emak di ruangan kantor, sampe temen-temen jemputan kantor juga pada hadir. Masya Allah.

Fadli, ibu+ayahnya dan sahabatnya Ika udah dateng duluan ke KUA. Sementara abang-abangnya dan keluarga terlambat datang. Padahal abangnya Fadli didaulat untuk menjadi salah satu saksi ijab kabul. Belakangan baru kita tahu, rombongan abangnya Fadli datang terlambat karena si Fathir (anak abangnya, bang Fery) kebelet boker di tengah jalan. Wakakakakakak. Mampir dulu deh mereka ke toilet terdekat. Sementara bang Yan yang akan menjadi saksi, akhirnya memutuskan untuk naik gojek supaya cepat sampai ke KUA.

Berhubung pihak KUA sudah memanggil kami untuk segera ke ruangan pernikahan, dan salah satu saksi belum kunjung datang, maka kami meminta tolong pada Akbar, suaminya Ayu sahabatnya Fadli, untuk menjadi saksi pengganti. Kata Akbar: “Yah, gue jadi deg-degan dua kali dah. Baru kemarin gue ijab kabul sendiri.” Hahahaha maap yak Akbar jadi saksi dadakan. Ayu dan Akbar juga baru menikah sebulan sebelumnya.

Ruang pernikahan berada di lantai bawah (seperti di basement). Sementara kami menunggu dipanggil di atas. Tiba-tiba ada seorang ibu-ibu yang manggil gue, “Ndy, sini buruan turun!!“. Dalem hati, siape lagi nih ibu-ibu buru-buruin guah, kagak kenal. Ternyata beliau ibunya Fadli =)))) manglingin banget mukanya Ibu karena didandanin. Belom apa-apa udah durhaka gue sama Ibu mertua xD

Ijab kabul berlangsung dengan hikmat dan cukup sekali pengucapan “saya terima nikahnya”. Alhamdulillah. Terharuuuu banget. Mama nangis sampe belepotan make up-nya. Hahaha. Saudara dan sahabat berlomba-lomba untuk mendokumentasikan prosesi ijab kabulnya.

Kemudian abang-abangnya Fadli pun muncul dengan tergopoh-gopoh. Hahahaha. Kami pun berfoto ria. Bahagia rasanya bisa kumpul dengan orang-orang tersayang di hari yang sangat bersejarah. Kami gak bisa berfoto lama-lama karena pasangan yang akan ijab kabul selanjutnya sudah menunggu lumayan lama di luar ruangan. Wakakakak. Buru-buru keluar ruangan deh kita.

Di hari berikutnya, mba-mba WO minta dikirimin dokumentasi akad nikah. Kan kita nyewa baju akad nikahnya dari mereka. Pas liat foto-fotonya, si mba nanya, “Kok Indy gak pake kebaya dari aku?“. Fadli jawab kalo aku pake kebaya dari dia kok. Tapi si mba tetep kekeh kalo gue gak pake kebaya yang dari dia karena tampilan kebayanya berbeda dari yang waktu kita fitting. Ternyata eh ternyata, gue pake kebayanya terbalik pemirsah!! Iyeeee kebolak! Yang seharusnya di depan jadi di belakang, vice versa. Wakakakakakak. Gue juga kagak ngeh lagi pas dipakein sama ibu perias. Padahal pas fitting udah dikasitau kalo kancingnya di belakang. Eh ini gue pake di depan kancingnya. Yaudahlah yaaa kita kan orangnya anti mainstream *ngeles tingkat kabupaten* rofl.

Begitulah singkat cerita (SINGKAT choy) tentang akad nikah Indy-Fadli. Foto pre-wed kami langsungkan di Sukabumi. Dibantu oleh rekannya bang Yan, mas Bambang. Eh bukan prewed lah ya, orang udah nikah. Post-wed kali namanya. Hihi.

Resepsi pernikahan yang berlangsung pada tanggal 30 Juli 2016 juga berjalan lancar. Udah sah jadi suami-istri, kita jadi lebih santai menjalani acaranya. Bayangin aja, dateng ke gedung resepsi berdua doang naik uber. Mana sebelumnya gotong-gotongan bawa lontong ama gorengan untuk dibawa ke ruang rias mesjid. Muahahaha.

Syukur alhamdulillah tahun 2016 bener-bener tahun yang membahagiakan. Mulai dari persiapan pernikahan sejak awal tahun, perkenalan keluarga dan lamaran di bulan April, akad nikah di bulan Mei, resepsi pernikahan di bulan Juli, dapet kesempatan workshop pustakawan parlemen di Washington DC selama seminggu di bulan Agustus, sampai akhirnya liat dua strip di testpack di bulan Desember. Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?

Doakan yah teman. Saat ini gue sedang mengandung bayi yang berusia 27 minggu di perut. Semoga bayinya bisa lahir ke dunia di waktu yang tepat, lancar dan damai persalinannya, bisa didampingi Abahnya, sehat sempurna lahir batin baik bayi maupun ibunya. Aamiin allohumma aamiin.

Oh iya, happy 1st anniversary suamiku tercintaaa… Suami yang ujug-ujug daftarin gue kelas hypnobirthing. Suami yang udah mulai berhenti merokok. Suami yang selalu merasa bersalah kalo gak sempet nanya kabar gue karna lagi sibuk-sibuknya. Suami yang menuntut gue untuk masak, tapi pasrah tiap gue bilang “gofood aja yak?“. Suami yang sabar gue injek tiap dia kentut. Bwahahahaha. Love you, Abah 😘😘😘

Insya Allah till jannah ya, Abah. Aamiin.

Berikut segelintir dokumentasi saat akad nikah, post-wed, dan resepsi pernikahan.

Akad Nikah (16 Mei 2016)

akad 1akad 2akad 3akad 4akad 5akad 6akad 7akad 8akad 9akad 10akad 11akad 12

Post-wed

postwed 1postwed 2postwed 3postwed 4postwed 5postwed 6

Resepsi (30 Juli 2016)

resepsi 1
resepsi 2
resepsi 3
resepsi 4
resepsi 5
resepsi 6
resepsi 7
resepsi 8
resepsi 9
resepsi 10
resepsi 11
resepsi 12
resepsi 13
resepsi 14resepsi 15

Semoga mak comblang di atas, Emy Agustia, dan sahabat-sahabatku yang lain: Laksmi Harundani, Pratiwi Dayangbuana, Ashry Noviana Fajry, dan mba Mustika Wati segera menyusul menemukan jodoh dunia akhiratnya. Aamiin allohumma aamiin….

Advertisements

4 thoughts on “happy 1st anniversary!

  1. one post that I love the most esp in the last part. Amin Amin ya Rabbal Alamiiin.

    Sehat2 bebs :*

  2. aaakk bebs, baru baca postingan ini. sehat lancar persalinannya nanti ya bebskuh. aamiin
    pengen bikin postingan juga tapi bingung mulai dari mana. hahaha klasik

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s