Perdana Itikaf

Gue pikir rencana untuk itikaf bener-bener hanya sebuah wacana. Ternyata masih ada Emy yang semangat itikafnya tetap membara. Gue yang tadinya ragu bakalan bisa itikaf pada bulan ramadhan ini, jadi tertular semangatnya. Kita pilih mesjid Al Azhar sebagai tempat itikaf karena lokasinya dekat dari kantor gue. Bakal jadi itikaf perdana dalam hidup gue nih.

Sebelum ke mesjid, sorenya gue ikutan buka puasa bersama temen kantor seangkatan di Sate Khas Senayan, FX. Sebenernya masih mau lebih lama ngumpul dengan mereka. Belom beli baju lebaran juga di emol. Hahaha. Tapi karna waktu semakin mendekat pada pukul tujuh malam, gue pamitan dengan temen-temen kantor untuk segera pergi ke mesjid. Itupun setelah keluar dari kolong meja makan karna mereka bercanda nutupin jalan keluar gue dari setiap sudut (Β¬_Β¬”)

Sesampainya di mesjid agung Al Azhar, gue melihat Emy udah nongkrong manis sambil mengaji di shaf belakang. Langsung gue todong dia untuk ngajarin gue ngaji. Hmm gue bisa baca Qur’an, tapi masalah tajwidnya ble’e bener. Gue butuh seorang guru. Namun sesaat kemudian adzan isya berkumandang. Pending dulu deh belajar tajwidnya.

Selesai sholat isya, kami mendengarkan ceramah dari bapak Adhyaksa Dault. Beliau memaparkan tema status manusia di hadapan Allah swt. Manusia bisa mempunyai beberapa status dalam hidupnya. Direktur, komisaris, anggota dewan, ibu rumah tangga, apapun. Tapi di mata Allah status kita semua sama, yakni hamba Allah.Β *langsung inget daftar nama donatur di running text TV*

Ceramah singkat itu dilanjutkan dengan sholat tarawih berjamaah. Seperti mesjid pada umumnya, jumlah rakaat sholat tarawih di mesjid Al Azhar adalah 8 rakaat tarawih + 3 rakaat witir. Stamina gue dan Emy masih pol, perut masih kenyang, mata masih melotot (eh kalo Emy sih emang matanya melotot terus).

Menuju pergantian hari, datanglah ustadz Hidayat Nur Wahid untuk mengisi ceramah itikaf yang bertema rahasia malam lailatul qadar. Intinya, itikaf adalah usaha keras kita untuk mendapatkan lailatul qadar. Namun bukan berarti orang yang sedang berhalangan untuk itikaf maka otomatis mereka gak bisa mendapatkan lailatul qadar. Jadi untuk bebs Lala, jangan berkecil hati karena gak bisa ikutan itikaf yak. Kalau Allah menghendaki mah kamu bisa aja dapetin lailatul qadar secara cuma-cuma! Muahahaha emangnye piring cantik.

Setelah ceramah usai, mata gue udah mulai berat. Ngantuk cyins. Udah jam dua pagi pulak. Ditambah lagi p*nt*t tepos ini berasa sakit karna kelamaan duduk di permukaan datar. Sementara angin malam mengakibatkan gue batuk-batuk. Betis juga berasa nyut-nyutan karena salah duduk gue rasa. Susah bener ya mau jadi wanita sholehah πŸ˜₯

Nyesel banget gue gak bawa sedikitpun cemilan. Makin malem makin laper. Untung Emy bawa buah-buahan. Gue comot dah pisangnya sebiji. Hehe.

Pihak mesjid menyediakan kupon makan bagi mereka yang gak mau repot nyari makan pada saat sahur nanti. Satu kupon dikenakan biaya 15 ribu rupiah. Nanti kalo udah waktunya sahur, kuponnya ditukar dengan seporsi makanan.

Nahan kantuk sampai pagi itu bener-bener sulit loh pemirsah. Gue aja sampe bolak-balik wudhu supaya muka segeran. Lucunya satpam di situ hobi banget bangunin jamaah yang sedang tidur, “Bangun buk, bangun. Sayang banget nih kalo malam ke-27-nya gak dimanfaatin. Bangun, terus ambil wudhu lagi ya!”. Udah kek ikutan pesantren kilat aja yak, digedor-gedor sama mentornya πŸ™‚

Oia sekedar informasi. Itikaf di mesjid Al Azhar itu gak pake sholat malam berjamaah, pun gak ada muhasabah. Jadi kalo mau sholat malam ya sendiri-sendiri. Padahal gue udah nyiapin handuk untuk meres air mata pas muhasabah, eh ternyata gak ada sesi tangis-tangisan itu πŸ˜•

Pas lagi asik ngaji (jie’elah) tiba-tiba Emy nyolek gue, “Eh ada ade kelas gue tuh”. Wow, ternyata ada Andien (penyanyi) di depan shaf kita. Rajin juga dia ibadahnya. Gue perhatiin sholat sunnahnya juga kenceng banget. Gue aja udah ngantuk-ngantuk, tapi dia masih semangat terus. Salut.

Walaupun ngantuknya gak pergi-pergi dari gue, tapi gue masih bisa membanggakan diri apabila membandingkan dengan beberapa peserta itikaf yang lain. Banyak yang tidur ngampar bergelimpangan bok. Buahahaha. Kalo gue kan masih sopan dikit, ngantuk ya merem sambil duduk aja. Bukannya malah secara frontal tidur telentang. *ngikik*

Akhirnya waktu sahur tiba. Ternyata kupon bisa diganti dengan pilihan makanan rendang daging, ikan bakar, atau ayam bakar. Semuanya sepaket dengan nasi, nasinya banyak banget pulak. Mubazir banget, kan gue dan Emy udah setop makan nasi.

Karena makannya cuma sepotong lauk dan sedikit sayur, gue masih merasa sedikit lapar. Untung di depan mesjid ada beberapa stand makanan. Gue beli kebab ayam. Harganya 25 ribu rupiah. Agak mahal tapi emang porsinya gede banget. Gue makan berdua Emy pun masih nyisa karena udah keburu kekenyangan. Ya maap. Hihi.

Setelah sholat subuh, gue mandi di toilet mesjid. Lumayan bersih toiletnya. Pas keluar dari toilet, antrian udah panjang aja. Seluruh mata memandang jutek kepada gue. Hahaha jadi gak enak pake toilet untuk mandi, lamak deh di dalemnya πŸ˜›

Selesai mandi, Emy pulang duluan naik Trans Jakarta. Sementara gue nunggu Dani di bawah pu’un di depan gerbang Al Azhar. Horeh dijemput! Rumah Dani emang dekat dari situ. Dari Al Azhar ke kantor pun jaraknya deket banget. Ada kali lima menit nyampe (dengan catatan orang-orang udah pada mudik). Sampai di kantor, kami disambut oleh para tentara bersenjata. Hari ini ada pidato presiden di kantor, jadi penjagaannya diperketat. Mana ada edaran yang bunyinya bikin BAHAGIA banget.

Jam pulang kerja pada hari tersebut (16 Agustus 2012) adalah sampai dengan berakhirnya acara pidato dimaksud (pidato Presiden RI).

Meh. Jadwal selesai pidatonya jam 1o malem cuy. Besok mesti upacara pagi-pagi pulak. Itikaf lagi aja apa yak di kantor??

Advertisements

4 thoughts on “Perdana Itikaf

  1. Iye hebat juga ye adek kelas gue ntuh, walopun pake bulu mata palsu dan (sepertinya) kutek. Subhanallah. Gue aja cuma mampu 2 rakaat 😦 Lo juga hebat Mleh, 4 rakaat.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s