Keluar Kandang

Gak terasa yah udah 16 hari puasa. Yang terasa galaunya aja. Lama bet keknya. Ahahaha. Puasa kali ini yang gak nahan itu hausnya. Siang bolong tuh berasa dehidrasi banget, air segalon jadi fatamorgana di depan mata. Kata Lala, “Elu ngeluarin cairan mulu sih (nangis), makanya haus”. Mhehehe ngaruh emang yak. Kalo laper insya Allah gak terlalu menderita walaupun udah 5 hari gak makan nasi. Berarti gue bisa tinggal di luar negeri nih yak. Bisa survive tanpa nasi. Hyahaha. Sebagai penganut mazhab indomieyah, nasi gak begitu krusial bagi gue. Yang penting adalah indomie, terutama rasa ayam bawang. Nyamnyam.

Dari kemarin sampai hari ini ada buka puasa bersama (bukber). Hari Sabtunya bukber dengan teman kuliah seangkatan. Minggunya dengan keluarga dari papa.

Bukber angkatan kemarin diadain di Andakar pejaten. Karena di sana gak bisa reserve tempat selama bulan puasa, jadi ada beberapa teman termasuk gue yang nungguin dari jam 3 sore. Untung tempatnya cozy, jadi gak terasa udah mau maghrib aja.

Temen-temen yang dateng cukup banyak. Ada yang bawa anak baik yang sudah berwujud maupun yang masih di dalem perut, ada yang sedang liburan dari kuliahnya di Turki, ada yang kliatan mukanya doang karna dia lagi kuliah di Oz (via skype), ada yang lagi galau #eh. Bertemu dengan mereka bener-bener merupakan obat kesedihan yang jitu. Sense of humor kami sejak kuliah gak pernah menurun, masih aja tingkat dewa. Gak ada tuh yang namanya ketawa toleransi, pasti ngakak pol.

Biasanya dulu setiap kita ngumpulin uang untuk bayar makan, pasti ada kurangnya. Patungan lagi deh gope gope, serebu serebu, sampai cukup nominalnya sesuai dengan jumlah di bon. Tapi kemarin sungguh mencengangkan, kami sudah naik pangkat menjadi anak yang kaya raya seperti mas Boy! Hasil patungan makannya bersisa ratusan ribu rupiah! Subhanalloh. Karna gak ada yang mau dikembalikan uangnya, kita sepakat untuk mengamalkan uang tersebut (bukan riya, cuma cerita).

Acara bukber keluarga hari ini juga cukup rame. Makanannya enak-enak. Tauco kembang tahu+udang jadi favorit gue. Masakan medan selalu sayang untuk dilewatkan. Yang malesin ya cuma kalo ditanya, “Kapan?”. Kalo udah minta doa artinya gue gak mau bahas tentang hal itu lagi yah. Ini pake tambah diceramahin, diingetin kalo umur gue makin tua. Gue aja sante, kok situ yang repot 😐

Speaking about jodoh, gak ada manusia yang bisa maksain. Seringkali gue lihat kasus high quality jomblo girls yang sampe mereka udah berusia lanjut (kesannya nenek-nenek banget), mereka belum juga bertemu dengan jodohnya. Padahal kalo mau dilihat, apa sih kekurangan mereka. Cantik, pintar, kaya raya, baik hati, sholehah. Tapi kalo Allah belum berkehendak ya mau gimana lagi. Namanya emang belum jodoh. Makanya ibu-ibu yang suka nanya “Kapan?”, kreatip dikit gitu nyari pertanyaan lain untuk basa-basi. Tentang kerjaan kek, berat badan kek (eh, itu juga sensitip deng). Untung aja tadi gue kagak ngembeng air mata pas dicecer begituan. Ahahaha aku anak sehat tubuhku kuat karena ibuku rajin dan cermat.

By the way, rasa sedih ini kok belum ilang-ilang yah. Kapan aku bisa melewatinya, ya Allah? Aku ingin kembali ke kehidupan normal seperti dulu. Bukan keadaan seperti ini yang terus-terusan diselimuti oleh perasaan gak nyaman, gelisah. Ah, aku gak pantas untuk mempertanyakan hal ini pada-Mu. Aku mohon ampun atas segala keluhan ini, ya Allah. Maafkan hamba 😦

Semoga orang-orang yang kusayangi gak pernah merasakan hal yang menyakitkan ini. Termasuk kamu, ya kamu. Semoga kamu bahagia selalu yah. Aamiin allohumma aamiin.

Advertisements